Cara Cepat Memulai Knowledge Mapping

Sejujurnya, agak sulit di saat saya memulai menulis judul artikel ini. Dalam salah satu value yang kami yakini di KM Plus, tidak ada short-cut dalam melakukan inisiatif knowledge management (KM), bahkan tidak ada magic tools yang cocok untuk setiap organisasi. Mengapa demikian? Kami meyakini KM sangat kontekstual, di mana tiap organisasi memiliki keunikan dalam manusia (people) – proses (process) – konten (content) – dan teknologi (technology), disamping itu, tentu saja tidak ada cara mudah untuk menjadi sukses dalam bentuk apapun. Itu sebabnya, artikel ini hanya bekerja untuk memberikan pemahaman cepat mengenai knowledge mapping (K-Map) berdasarkan pengalaman dalam melakukan konsultasi dengan beberapa klien multinasional.

BCA Knowledge Mapping

Konsultasi Knowledge Mapping bersama BCA

Mari kita mulai pemahaman kita dari definisi K-Map itu sendiri. Di antara begitu banyak definisi mengenai K-Map, KM Plus lebih cenderung pada definisi : K-Map merupakan proses di mana organisasi dapat mengidentifikasi dan melakukan kategorisasi aset pengetahuan dalam organisasi mereka, menyangkut manusia-proses-konten dan teknologi. Ada dua pertanyaan dari definisi ini : mengapa K-Map merupakan sebuah proses? dan, mengapa organisasi membutuhkannya?

Jawaban singkatnya adalah pada analogi peta Jakarta atau lokasi tempat Anda berada. Sebuah peta haruslah merupakan dokumen hidup, karena ruang dan waktunya akan bergerak dan berkembang berdasarkan dinamika yang ada. Dan mengapa dibutuhkan? Seperti halnya peta lain, K-Map akan memberikan pemahaman terhadap pengetahuan kritis yang penting dalam menunjang bisnis Anda, dan bagaimana memberikan perlakuan atas kesenjangan (gap) yang ada dan (mungkin)akan ada di masa mendatang. Dari definisi ini, marilah kita bergerak dalam tahap-tahap membangun K-Map :

Continue reading

SHARING-LAH DARI SEKARANG !

Satu permasalahan yang paling sering saya hadapi setiap kali membantu organisasi membangun budaya sharing adalah pada keengganan manusia dalam organisasi untuk sharing pengetahuan yang mereka miliki kepada orang lain. Ada bermacam alasan dibalik keengganan ini. Orang cenderung menolak sharing karena mereka menganggap pengetahuan itu keunikan mereka, mereka takut ketika orang lain menguasai pengetahuan unik itu menyebabkan mereka kehilangan keunikan. Orang cenderung takut sharing dikarenakan mereka anggap pengetahuan yang dimiliki adalah sebuah modal untuk posisi tawar yang baik terhadap perusahaan, misalnya terkait dengan keistimewaan dalam renumerasi.

Celakanya, kebanyakan organisasi menganggap bahwa kemandekan sharing tidak berakibat banyak pada kinerja, apalagi ketika di saat itu organisasi berada pada top performance. Fakta menunjukkan, biasanya organisasi tersadar bahwa kemandekan sharing adalah fatal ketika mereka mulai mandek dalam performa. Atau, ketika orang kunci yang menguasai pengetahuan penting ini pergi atau pensiun. Dan, ketika organisasi mengalami kebuntuan total dalam berinovasi sehingga diserobot posisinya di pasar oleh pesaing. Ternyata, sharing adalah proses yang begitu penting di era ekonomi pengetahuan ini. Suatu era di mana pengetahuan memenangkan segalanya.

Dalam pembuka artikel ini, Anda langsung bisa memahami bahwa sharing adalah soal hati, dengan kata lain, keinginan manusia. Atau, masalah budaya apabila kita berbicara dalam scope organisasi. Bukan pada canggihnya KM Portal atau teknologi yang Anda pasang dalam organisasi. Jadi pahamilah alasan dibalik mengapa orang enggan sharing, lalu berangkat-lah dari sana untuk memulai membangun budaya sharing.

Bangunkan kesadaran manusia dalam organisasi bahwa sharing itu mereka butuhkan. Singkirkan ketakutan bahwa pengetahuan adalah keunikan mereka dengan memberikan pemahaman tentang bagaimana era ekonomi pengetahuan bekerja.

Ciri utama era ekonomi pengetahuan ini adalah kecepatan luar biasa dalam penciptaan dan akses terhadap pengetahuan baru. Siapa pun akan dengan mudah mengakses pengetahuan dari manapun dan kapanpun. Jadi, mengunci pengetahuan untuk diri sendiri menjadi sebuah kesia-siaan.

Continue reading