Industri TV Indonesia di Persimpangan Jalan

Autor : Tiffany Diahnisa (SWA Magazine)

Link : SWA Magazine Maret 2017

Bisnis televisi adalah bisnis mahal. Siklus investasi sangat pendek, karena teknologi cepat usang dan berganti. Resiko program gagal moncer secara komersial juga besar. Belum lagi kalau dilihat dalam konteks pasar sumber daya manusianya.

Menurut Arief Adi Wibowo, Media Executive & Business Strategic Chief Trans Corporation, industri televisi sedang pada persimpangan jalannya. Pada cross-section antara padatnya kompetisi (cluttering media), pola konsumsi media yang berubah di sisi audience, dan arah perkembangan teknologi itu sendiri. Sebagai pelaku bisnis televisi, tanda apapun yang dibaca dari siklus bisnis harus disikapi dengan optimistik. Kenaikan iklan hanya satu indikator. Indikator yang perlu selalu dijaga adalah kemampuan menjaga operating cost pada level aman, tanpa mematikan revenue stream.

KEPEMIRSAAN TELEVISI

Ada beberapa aspek yang menentukan kesuksesan sebuah stasiun. Tidak melulu konten, termasuk aspek teknis jangkauan (coverage) transmisi dari stasiun itu sendiri. Tapi jika disederhanakan, ada 3 hal. Pertama, soal preferensi pemirsa yang dibangun oleh branding dan positioning yang kuat secara konsisten sejak lama. “Sebagai contoh, hal ini yang dilakukan oleh RCTI adalah market pioneer dalam industri televisi Free to Air (FTA) atau fenomena ANTV ini kejelian strategi programming dalam mengakuisisi program asing,” tambahnya.

Continue reading