Mitos Peramal Tahu Segalanya Bernama Big Data dalam Pilkada DKI Jakarta

Menjelang hari pencoblosan dalam Pilkada DKI Jakarta, berbagai survei berbasis wawancara lapangan hingga yang berbasis big data analytics bertebaran di berbagai media, baik cetak – tv hingga digital. Masing-masing menebar klaim terunggul dalam menampilkan elektabilitas tiap paslon dengan beragam tujuan yang seringkali tidak murni sciencetific.

Artikel ini secara khusus akan membahas seperti apakah big data analytics dan bagaimana tools ini bekerja dalam riset politik. Saya coba sharing berdasarkan pengalaman akademik dan professional saat membangun data journalism berbasis big data analytics di Media Group sejak 2012.

Perkembangan teknologi informasi yang luar biasa mengubah pola komunikasi yang tadinya satu arah dalam internet 1.0 menjadi memiliki pola komunikasi yang kompleks karena imbuhan kapabilitas untuk sharing (berbagi) dan shout (berkomentar). Di dalam awan internet banyak data penting berserak yang demikian penting dan dapat ditarik dengan mudah dengan crawling system dan dicacah untuk diolah menjadi informasi yang kita inginkan dengan bantuan algoritma tertentu. Untuk menghindari tulisan ini menjadi sangat teknikal computer science, maka penulis coba sederhanakan dengan bahasa awam.

Crawling adalah teknik komputasi untuk menarik data baik berupa data yang tidak terstruktur maupun terstruktur. Bagian paling rumit dari penarikan data dalam Big Data adalah membedakan antara data sampah dengan bukan sampah. Seperti membedakan percakapan dari akun personal yang riel ataukah akun bot yang palsu. Kelebihan dari big data analytic adalah kemampuannya menangkap data secara cepat dan nyaris real time, dibandingkan survei berbasis wawancara yang membutuhkan waktu lebih lama mulai dari rekrutmen pewawancara hingga pengolahan akhir.

Continue reading