Tuhan, Setan dan Saya

Saya lahir dari keluarga yang kental tradisi Muhammadiyah. Bapak saya mantan ketua Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) dan terakhir aktif di Majelis Tarjih Muhammadiyah. Ibu saya kader Aisyiyah. Saya pernah ikut pengkaderan IPM cabang Waru, sebelum akhirnya memutuskan mengambil jalur berbeda.

Masa remaja sangat mengidolakan Pak Amien Rais (AR). Bagi saya beliau pemberani termasuk terdepan menentang rezim Orde Baru. Waktu itu, Beliau sosok bersih bagai malaikat yang hadir di bumi. Saya ikuti kemana-mana sampai pernah lari beberapa kilometer ke lapangan tempat beliau akan pidato.

Kini, semakin menua badan ini yang mengenyam banyak ajaran para guru ini, saya memakluminya sebagai manusia biasa. Bisa salah, bisa benar. Pemakluman yang saya sematkan pada siapa saja. Mau dia presiden yang saya dukung, kyai saya, bos besar-sedang-kecil saya, bahkan orang tua yang melahirkan saya. Tugas kita cuma amar ma’ruf nahi munkar saja. Termasuk menerima jika orang lain mengoreksi kita dalam tujuan yang sama.

Pelabelan serampangan ala Profesor AR kali ini sangat keterlaluan seperti dalam berita ini. Kalau pun karena kecemburuan partai atau golongannya tidak “dimakan” dalam angka elektabilitas dan akseptabilitas, sungguh tidak serta merta melakukan ini. Menjual label “Tuhan” dan “Setan” sebagai komoditas politik untuk mengadudomba.

Sebagai warga negara, saya bersyukur dengan hadirnya kebijaksanaan Ketua PP Muhammadiyah Pak Haedar Nasir dan Sekjen Pak Mu’ti yang tak kendur optimisme-nya membangun peradaban demokrasi kita dan menjalin keutuhan NKRI. Menghadirkan nilai-nilai keutamaan akhlak mulia dalam sendi praktek politik lewat ajaran para pendiri dan kyai Muhammadiyah.

Pasti pekerjaan panjang, karena setan memang hadir di dunia ini bukan hanya di senayan untuk menggoda siapa saja anak keturunan Adam. Bisa jadi saat menulis ini saya sedang berteman dengan setan, karena sambil melirik pantat seksi pramugari yang terburu-buru berjalan ke gerbang keberangkatan. Lupa kalau hari ini harusnya ngaji lagi bab Isra Mi’raj untuk mengenang baginda Nabi. Bisa jadi!

https://m.cnnindonesia.com/nasional/20180412163452-32-290379/muhammadiyah-klaim-kadernya-banyak-berafiliasi-dengan-golkar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: