Company Visit : Kumparan.com

I am proud of my young and brilliant students from University of Indonesia. Keep the passion, stay hungry and foolish, lads!

Proud of Kumparan.com too. Special thanks to my humble and sincere colleagues, Hugo Diba (CEO) and Andrias Ekoyuono (CMO).  These guys well known as digital pioneers years ago, when they founded detik.com, as we know as the biggest news portal in the country.

We learned a lot about how’s digital start-up works. What’s the media collaborative means.
#AllahBlessNKRI

#TheBestWayToLearnIsToShare

#UniversitasIndonesia

Mitos Peramal Tahu Segalanya Bernama Big Data dalam Pilkada DKI Jakarta

Menjelang hari pencoblosan dalam Pilkada DKI Jakarta, berbagai survei berbasis wawancara lapangan hingga yang berbasis big data analytics bertebaran di berbagai media, baik cetak – tv hingga digital. Masing-masing menebar klaim terunggul dalam menampilkan elektabilitas tiap paslon dengan beragam tujuan yang seringkali tidak murni sciencetific.

Artikel ini secara khusus akan membahas seperti apakah big data analytics dan bagaimana tools ini bekerja dalam riset politik. Saya coba sharing berdasarkan pengalaman akademik dan professional saat membangun data journalism berbasis big data analytics di Media Group sejak 2012.

Perkembangan teknologi informasi yang luar biasa mengubah pola komunikasi yang tadinya satu arah dalam internet 1.0 menjadi memiliki pola komunikasi yang kompleks karena imbuhan kapabilitas untuk sharing (berbagi) dan shout (berkomentar). Di dalam awan internet banyak data penting berserak yang demikian penting dan dapat ditarik dengan mudah dengan crawling system dan dicacah untuk diolah menjadi informasi yang kita inginkan dengan bantuan algoritma tertentu. Untuk menghindari tulisan ini menjadi sangat teknikal computer science, maka penulis coba sederhanakan dengan bahasa awam.

Crawling adalah teknik komputasi untuk menarik data baik berupa data yang tidak terstruktur maupun terstruktur. Bagian paling rumit dari penarikan data dalam Big Data adalah membedakan antara data sampah dengan bukan sampah. Seperti membedakan percakapan dari akun personal yang riel ataukah akun bot yang palsu. Kelebihan dari big data analytic adalah kemampuannya menangkap data secara cepat dan nyaris real time, dibandingkan survei berbasis wawancara yang membutuhkan waktu lebih lama mulai dari rekrutmen pewawancara hingga pengolahan akhir.

Continue reading

JARINGAN : KOMUNIKASI SOSIAL DAN MEDIA BARU

social-media

Abad 21 sering disebut sebagai abad masyarakat jaringan. Perkembangan masyarakat jaringan ditandai dengan pengaruh teknologi komunikasi dan informasi yang memungkinkan pertukaran data dan informasi dalam level tinggi. Dua revolusi komunikasi dalam sejarah media melatarbelakangi perkembangan masyarakat jaringan. Revolusi komunikasi struktural, membawa perubahan fundamental terhadap ruang dan waktu. Media memungkinkan komunikasi antara dua tempat yang berbeda dalam waktu bersamaan, dengan kata lain memungkinkan manusia untuk menciptakan jembatan waktu.

Berikutnya adalah revolusi komunikasi teknikal, yang membawa perubahan fundamental dalam struktur koneksi, memori buatan atau kemampuan dalam mereproduksi konten. Karakteristik dari revolusi komunikasi teknikal ini terletak pada dikenalnya memori buatan digital, transmisi digital dan reproduksi konten. Istilah lain dari fenomena ini adalah revolusi digital. Media baru muncul sebagai akibat dari dampak dari revolusi digital di mana integrasi telekomunikasi, komunikasi data dan komunikasi massa terjadi dalam satu medium.

Masyarakat jaringan sendiri merupakan formasi sosial yang dibentuk oleh infrastruktur jaringan sosial, jaringan teknikal dan jaringan media. Di masyarakat yang individualis, seperti barat, individu merupakan unit terkecil yang dihubungkan oleh jaringan-jaringan dalam masyarakat. Atau untuk masyarakat timur, unit terkecil masih dalam grup berupa keluarga maupun komunitas.

Jaringan sosial sendiri telah ada sepanjang peradaban manusia itu sendiri. Sebagai individu, manusia memiliki kebutuhan untuk berkomunikasi dengan sesamanya sejak manusia hidup dalam kelompok maupun suku-suku. Dengan skala anggota kelompok yang kecil ini, secara intensif, manusia masih bisa saling berkomunikasi untuk bertukar informasi dan barang. Era ini dikenal dengan worldwide web generasi pertama.

Continue reading